PIKNIK SEMERU

Yak, kali ini gw bakal bercerita tentang perjalanan gw bareng temen-temen gw yang piknik ke gunung Semeru. Gunung semeru ini terletak di Provinsi Jawa Timur dan merupakan gunung tertinggi di Pulau Jawa dengan puncak Mahameru yang berada di ketinggian 3676 mdpl. Kan naik gunung, kenapa judulnya piknik? Iya perjalanan kali ini sengaja dikasih nama piknik karena gw sama temen-temen gw satu tim bawa makanan super banyak banget, dan kita sepakat buat ngasih nama piknik dibanding perjalanan atau ekspedisi atau lainnya.

Rencana piknik ini sangat kencang terdengar kabarnya, sampai di awal rencana peserta yang ikut mencapai 21 orang. Namun pada akhirnya yang ikut berjumlah 15 orang. Sebenernya 15 juga udah jumlah yang banyak banget buat satu tim naik gunung mah, tapi yaa tetep aja hajar lah buat naik Semeru ini. Di antara 15 orang ini tetep ada Nyoman Anjani yang bertindak sebagai ibu dapur, hehe. Sisanya ya cowok semua, anak mesin pula, jadi ya suasananya gak jauh beda lah yah sama kehidupan di kampus, hha.

KAMIS 14 JUNI 2012

Kita semua berangkat dari kampus ganesha tercinta sekitar jam 14.00. Lewat gerbang belakang, kita nyarter angkot buat menuju stasiun Bandung.  Kita bakal naik kereta Malabar yang langsung menuju kota Malang jam 15.30. Tidak ada kejadian yang terlalu istimewa sejauh ini, yah palingan kita 15 orang ini jadi pusat perhatian banget pas di kampus dan stasiun karena masing-masing dari kami memikul carrier yang cukup besar. Apalagi si Vicky dan Randi, dengan carrier merk Deuter ukuran 70 + 15 L, bawaan mereka gede banget. Anehnya mereka berdua ini gak bawa tenda, gw juga bingung ini carrier mereka penuh sama apa yah. Kalo kata anak-anak yang laen sih, si Vicky ini bawa Indomaret alias hampir semua makanan dan cemilan yang ada di Indomaret dibawa sama si Vicky ini. Kalo kata Rayvan malah si Vicky ini kayak masukin kambing ke dalam carriernya. Selesai beres2 di dalem gerbong, tepat pukul 15.30 kereta berangkat dari stasiun. Di perjalanan ternyata kita ketemu sama salah satu satpam ITB yang lagi pulang kampung ke Kediri. Sebut saja namanya Hastari. Ternyata si satpam ini termasuk orang yang hebat, pengetahuan dan pengalamannya tentang mengemudikan mobil, game football manager, sampe tentang dunia kampus dia tahu banyak banget. Tapi gw dan anak-anak yang laen masih bingung kenapa dia cuma jadi satpam padahal dia berpotensi buat jadi orang yang lebih hebat sebenernya. Terakhir, seperti biasa kalo kereta udah jalan sore kayak gini, gw pasti bakal nyempetin waktu banget buat nongkrong di sambungan gerbong kereta sambil dengerin music dan merokok terus ngeliat pemandangan yang dibarengin sama matahari terbenam. Saat seperti ini adalah salah satu momen yang paling gw nikmatin dalam hidup gw dan selalu gw lakuin kalo gw naek kereta sore. Saat di mana gw mengagumi keindahan alam dan keagungan Allah dan membiarkan diri hati dan pikiran ini tenang.

JUMAT 15 JUNI 2012

Sekitar jam setengah 9 kita nyampe di stasiun Malang. Gak nunggu waktu lama, kita langsung menuju ke daerah Tumpang dengan nyarter angkot. Sampe di Tumpang kita langsung sarapan sekaligus makan siang dan belanja sayur-sayuran buat dimasak nanti di gunung. Selesai Jumatan dan segala persiapan udah cukup dan gak ada yang dibeli lagi, kita berangkat menuju Ranu Pane dengan menggunakan Jeep bak terbuka gitu. Di sini adalah salah satu saat paling seru dalam piknik kali ini. Carrier kita yang besar-besar ditaro dan ditumpuk di atas jeep sedangkan kita semua kecuali Nyoman dan Randi yang duduk di sebelah supir, berdiri di bak bagian belakang Jeep. Seru banget ini kita berasa jadi penumpang yang campur aduk jadi satu dan saling bersenggolan. Apalagi pas jalan ke Ranu Pane ada jalan yang rusak + tanjakan jadinya ya makin dikocok lah para penumpang bagian belakang ini, haha. Tapi kita banyak ngeliat pemandangan yang bagus, di antaranya tuh Gunung Bromo, Bukit Hijau teletubbies sama padang pasir Bromo, apalagi dibarengin sama matahari yang udah mau terbenam, yoi banget pemandangannya.

rame-rame naik jeep

Sekitar jam stengah 4an kita akhirnya sampai di Ranu Pane. Ke kamar mandi sebentar dan packing terakhir, kita mulai berangkat menuju Ranu Kumbolo jam 4 sore ini. Perjalanan awal ya selalu ceria pastinya, tapi sekitar 45 menit kemudian baru deh kerasa capeknya. Si Randi dan Vicky adalah dua sosok yang paling sering cape, sepertinya mereka emang kelebihan muatan soalnya. Akhirnya muatan mereka didistibusikan ke gw, Opick, Yoga, dan Idzhar. Selanjutnya perjalanan dilakukan kembali seperti biasa. Tapi ada satu orang yang eksis banget di perjalanan ini. Yak dia adalah Dhani. Karena sering banget berenti buat istirahat, Nyoman berubah jadi agak cerewet. Maklum lah banyak yang pertama kali naek gunung di kelompok ini. Taun kemaren juga gw ngerasain hal yg sama waktu pertama naek gunung. Dan dicerewetin Nyoman ini sebenernya bukan sesuatu yang mengasyikkan, tapi semua nasehatnya bener. Gw yang sekarang juga ngerasa yg sama, emang capek sih, tapi kalo kebanyakan dan kelamaan istirahat badan malah jadi dingin dan males gerak, mending dihantem aja mumpung badan masih panas. Oke, kembali ke si Dhani ini. Nah karena Nyoman sering cerewet kalo istirahat, si Dhani ini sering banget culas-culas buat istirahat. Alesannya macem-macem, mulai dari tali sepatu lepas lah, pengen kencing lah, sampe senter bermasalah, pokoknya banyak banget deh. Yang paling ngeselin mah waktu dia nyari temen yang capek juga. Kebetulan Vicky sering bernasib sama kayak dia, ada suatu saat dia teriak ke Nyoman, “Nyom, Vicky kecapean nih, kita break dulu aja yah”, padahal gw yakin itu si Dhaninya juga minta istirahat tapi gak berani ngomong ke Nyoman, hahaha.

Setelah lewat pos 3, tim mulai terbagi menjadi 2 bagian. Bagian belakang sedikit agak melamban jalannya karena Vicky yang bawaannya kayak lagi bawa kambing sering sekali kelelahan dan Rayvan yang sering kram, sedangkan bagian depan adalah Nyoman, Idzhar, Evan, Yoga, gw , Sadis, Suselo, Dhani, Rangga. Kita pasukan depan bertugas buat nyampe duluan di Ranu Kumbolo dan selanjutnya bikin tenda dan persiapin makanan. Sekitar jam 9 malam kita semua satu tim akhirnya sampai di Ranu Kumbolo dan langsung bangun tenda dan makan malam setelahnya. Beres itu semuanya langsung tidur karena capek abis jalan apalagi malem sebelumnya kita tidrunya gak bener pas di kereta.

SABTU 16 JUNI 2012

Pagi-pagi banget kita bangun buat ngelaksanain shalat subuh. Ada satu hal yang bikin gw takjub, yakni Ranu Kumbolo ini. Pas malem kan gak keliatan gitu karena gelap, ternyata pas udah terang, Ranu Kumbolo ini subhanallah banget. Kalo di novel 5 cm sih bilangnya kayak tetesan air raksasa, gw kira itu lebay, ternya emg kenyataannya emang gitu sih. Menurut gw sih ini bagus banget, apalagi di ketinggian sekitar 2500 mdpl. Pemandangan danau, bukit, udara pagi yang dingin sejuk, ditambah secangkirr kopi dan rokok itu perpaduan yang super nikmat banget buat gw. Alhamdulillah banget bisa ngerasain hal kayak gini nih.

Selesai sarapan dan beres-beres tenda trus packing, sekitar jam setengah 11 kita berangkat dari Ranu Kumbolo menuju Kalimati. Tanjakan cinta adalah trek pertama yang kita lalui. Mitosnya sih kalo kita terus mikirin pasangan kita ato gebetan kita selama ngedaki tanjakan cinta tanpa menoleh ke belakang, kita bakal jodoh sama dia. Percaya gak percaya sih. Berhubung gw ada di urutan belakang sebagai sweeper bersama opick sang pimpro, gw sih gak noleh belakang dan terus mikirin seseorang, haha.

Satu tim lengkap di Ranu Kumbolo

ki-ka : Erpinus, Sadis, Opick, Idzhar, Nyoman, Agri, Gw (Ikhsan), Rangga, Suselo, Randy, Vicky, Rayvan, Yoga, Mard, Dhani

Beres dari tanjakan cinta, kita disambut sama padang savanna dengan banyak banget bunga yang lagi mekar berwarna ungu. Dan treknya ternyata ngelewatin padang itu. Amazing banget itu, baru pertama kali gw berada di padang bunga kayak gitu. Its so beautiful 😀 dan pastinya gw gak ngelewatin momen ini buat foto di sana walaupun ujung-ujungnya gw diledekin juga sih sama anak-anak karena menurut mereka dengan foto di sini gak berjiwa laki banget, tapi menurut gw sih selow aja, jiwa laki yang mencintai alamnya gitu, hhe.

gw saat berada di padang bunga Oro Oro Ombo

Beres padang bunga dan savanna kita masuk ke dalem hutan. Kalo dari yang gw amatin sih di hutan ini potensi buat nyasarnya gede banget. Banyak jalan bercabang yang gak jelas ke mana arahnya. Untungnya pas kita naek kali ini, jalur pendakian keliatan jelas banget karena banyak ditandain pake plastic warna merah putih dan jadinya kita fine-fine aja tanpa harus kesasar. Ada kejadian lucu pas di hutan ini. Pas lagi istirahat, duet mabro Vicky dan Reyvan keliatan udah cape banget nih. Trus gw ngasih semangat gitu kan dan si Rayvan ini ikutan ngasih semangat ke Vicky, kira-kira ercakapannya kayak gini.

Rayvan : “Ayo Vick, sebentar lagi ini jalan nanjaknya udah beres udah gitu puncak bakal keliatan dan sisanya jalan bakal turun terus”

Vicky : “Oh iya bro, mane kata siapa kayak gitu?”

Rayvan : “kata Danlap mas Yoga tadi, ayo Vick bentar lagi nyampe nih”

Vicky : “mane masih percaya sama Yoga? Aing udah cape diboongin, aing butuh kepastian”

Di saat itu, gw yang denger langsung percakapan mereka ketawa ngakak di dalem hati. Kasian banget ini si Yoga, udah dibenci sama banyak orang kayaknya gara-gara sering ngasih harapan palsu, haha. Maklum aja, di kelompok ini yang udah pernah naik Semeru cuma si Yoga aja dan sering banget yang nanya ke dia berapa lama lagi kita sampe di tujuan. Dan setelah beres hutan ini, kita pun disuguhi sama pemandangan puncak Mahameru yang megah dan besar banget. Apalagi dengan asap yang keluar dari kawah bikin pemandangan puncak Mahameru ini terlihat sangat keren. Pastinya kita semua gak ngelewatin hal tersebut buat berfoto bersama, hehe.

Sekitar jam setengah 3 sore kita nyampe di camp Kalimati. Kebetulan di sana dibangun sebuah rumah atau tempat peristirahatan dengan beberapa ruangan kosong. Kita pun langsung nempatin salah satu ruangan itu yang berukuran 3×3 m dan gak bangun tenda. Ya, kita bakal tidur bareng di ruangan itu dengan sempit-sempitan. Camp kalimati yang terletak di tengah-tengah padang ilalang bikin angina yang berhembus tiu gak ada palangnya. Otomatis angina gunung itu langsung ngarah ke kita dan rasanya dingin banget. Sore itu kita berinisiatif buat bikin api unggun kecil-kecilan. Nah pas lagi nikmatin api unggun ini, ada seorang ibu-ibu pendaki yang nyamperin kita buat numpang api unggun. Namanya Ibu Novi dan dia berasal dari Surabaya. Setelah lama ngobrol ternyata dia ini seorang direktris perusahaan dan hobinya naek gunung. Keren banget pikir gw dalem hati. Terus pas dia tau kalo kita ber 15 dari ITB dan 14 di antaranya cowok semua, dia langsung tertarik dan berharap salah satu dari kita ada yang mau jad pasangan buat anak perempuannya. Alasannya simple, biar kalo udah nikah nanti bisa naik gunung bareng sama dia, haha.

Sekitar jam setengah 6 kita makan sore pake sarden yang jumlahnya super banyak dan rasanya pedes banget buatanya ibu dapur Nyoman. Gimana gak pedes, cabe rawit yang dimasukinnya banyak banget, si Mard Evan aja sampe megap-megap bibirnya nahan pedes, hha

Beres makan kita langsung shalat Magrib dan Isya berjamaah dan langsung masuk sleeping bag. Ya, kita semua harus tidur cepet karena hanya dalam hitungan jam kita bakal bener-bener ngedaki gunung untuk summit attack dini hari nanti dan itu butuh badan yang fit dan tenaga yang besar.

MINGGU, 17 JUNi 2012

This is it ! Summit Attack ! setelah tidur scukupnya, sekitar jam setengah 1 malem kita udah persiapan mau berangkat buat summit attack. Ya menaki dini hari untuk mencapai puncak dan menikmati sunrise di sana. Medan yang dipastikan jauh lebih berat dari sebelumnya membuat kita ninggalin barang di camp Kalimati aja. Kita cuma bawa barang berharga dan satu tas carrier untuk keperluan tim seperti minum 1,5 L 2 botol, 3 kaleng cocktail dan webbing. Kebetulan carrier gw yang dikorbanin buat dibawa dan orang yang beruntung untuk membawanya adalah Mard Evan si jiwa laki. Selesai minum energen dan makan nutrijell, sekitar jam setengah 1 kita mulai berangkat dari camp. Kebetulan ada 6 orang pendaki lain yang masih SMA yang ikut bareng kita juga jadi total sekarang ada 21 orang. Kita ini kelompok pertama banget yang berangkat dari camp dan kebetulan sekarang gw ada di bagian depan dengan urutan Idzhar, Mard, gw, dan Nyoman. Gw emang direncanain buat gantian bawa carrier sama Mard, jadi gw backup dia. Cahaya lampu dari headlamp dan senter menerangi perjalanan kita kali ini. Hanya sekitar 200 m dari camp, perjalanan nanjak terus dan medan yang mulai berpasir walaupun masih banyak pohon. Sampe di Arcopodo, Mard minta tukeran bawa carrier. Oke sekarang gw pindah ke urutan nomer 2 setelah Idzhar. Ini pertama kalinya gw naek gunug ada di urutan depan. Lumayan juga sih rasanya, ada rasa yang gimanaa gitu karena gw sama Idzhar yang nentuin jalan buat kelompok ini. Kalo gw sama Idzhar nyasar, ke belakang juga pasti nyasar. Untungnya tanda-tanda di gunung ini jelas banget dan Alhamdulillah gak nyampe nyasar. Sampe akhirnya kita nyampe di pembukaan medan berpasir dan berbatu. Saat pohon udah gak ada lagi, dan medan full nanjak banget, daerah vegetasi namanya. Di sini gw kembali nyerahin carrier pusaka kepada Mard buat nanti rencananya gantian lagi pas medan ini udah setengah jalan. Kita semua pun terus melakukan pendakian dan beberapa kali break. Sampe suatu saat pas kita break, gw ngeliat muka Rayvan dan Vicky ini udah pucet banget. Gw pun berinisiatif buat pindah urutan ke belakang dan berada di posisi setelah Rayvan Vicky dan Agri. Kenapa gw pindah? FYI, setaun yang lalu gw ngalamin hal kayak mereka waktu summit attack di RInjani dan gw tau banget rasanya jadi mereka. Ya, mereka butuh support terus untuk bisa sampe puncak. Pendakian terus berjalan dan Rayvan Vicky Agri dan gw mulai tertinggal di belakang walaupun di belakang gw masih ada Opick sama Sadis. Para pendaki lain yang berangkatnya lebih lambat dari kita pun udah mulai banyak yang nyusul kita. Ya, angin yang berhembus kencang di medan yang tanpa pepohonan ini emang dingin banget, ditambah oksigen yang makin tipis, dan kaki yang cape dan pegelnya udah minta ampun. Kalo menurut gw sih pas lagi kayak gini fisik udah gak terlalu mempan, yang bisa diandelin kekuatan mental aja. Gimana caranya pikiran dan hait ini ngegerakin badan dan kaki buat ngelangkah tanpa henti tanpa memikirkan masih berapa jauh lagi puncaknya. Bahkan sangking capeknya, si Rayvan ini sampe kayak anak TK lagi disuruh jalan sama si Agri. Agri ngedikte semua langkah Rayvan satu per satu kaki kiri dan kanan nonstop. Sampe pada akhirnya si Rayvan ngomong sesuatu yang gw inget banget karena gw persis di belakang mereka. “Diem lah gri, berisik aja daritadi, kalo mau jalan duluan sok aja !”

Gw yang saat itu denger bingung banget mau marah ato ketawa. Untungnya si Agri ini sosok yang baik hati sekali dan milih terus ada di belakang Rayvan buat support dia. Persediaan minum ada di carrier pusaka dan carrier dibawa sama Mard dan dia ada di urutan depan dengan jarak yang cukup jauh sama kita. Rayvan yang udah haus pun teriak-teriak ke depan manggil fren yang bagian depan. Tapi sayang sekali ternyata gak ada yang nyaut. Sampe emosi malah si Rayvan ini teriak-teriak kayak gitu, tetep aja gak ada yang nyaut. Gw sempet kepikiran buat narik Rayvan aja pake webbing yang lagi gw bawa, kasian dia udah desperate banget kayaknya. Tapi niat itu gw urungkan karena beberapa detik kemudian si Vicky ini ikutan emosi teriak manggil fren yang di depan buat minta minum. Ya masa iya gw narik 2 orang sekaligus pake satu webbing, gempor juga coy. Akhirnya gw ya ikutan ngasih support aja ke mereka berdua bareng sama Agri. Pas kira-kira udah tiga per empat perjalanan, ternyata muncullah sosok Yoga yang lagi asik nunggu sambil duduk megang carrier pusaka berisikan minum. Langsung semangat banget ini duo brader Rayvan dan Vicky. Kita langsung break melepas lelah dan haus. Beres dari break ini, jam udah nunjukin jam setengah 6 dan bayangan matahari terbit udah mulai muncul. Gw jelas ga mau ngelewatin momen sunrise di puncak. Gw pun minta ijin buat jalan duluan ngejar Idzhar, Mard, Rangga, Erpinus, Nyoman dan Suselo yang udah duluan. Sisanya di belakang gw itu ada Randy, Dhani, Rayvan, Vicky, Yoga, Agri, Opick, dan Sadis. Gw coba nambah kecepatan demi ngejar sunrise walaupun sebenernya gw juga udah cape banget ini fisiknya. Akhirnya sekitar jam 6 kurang 5 gw berhasil sampe puncak. Namun sayang sekali matahari udah mulai tinggi ternyata dan gw gak terlalu dapet sunrise. Yah mau diapain lagi, sampe puncak dengan selamet aja udah Alhamdulillah banget. Gak berapa lama kemudian semuanya juga nyusul sampe puncak dan sekali lagi gw berterima kasih sama Allah, gw berucap Alhamdulillah banget karena tim piknik yang berjumlah 15 orang ini semuanya berhasil sampe puncak Mahameru, tanah tertinggi di Pulau Jawa ini. Dari puncak Mahameru yang agung ini segalanya terlihat kecil sekali. Samudera awan yang berbaris rapi, beberapa gunung yang terlihat dan lembah yang mengelilingi puncak ini. Kuasa dari Allah sangat terlihat sekali di sini. Kita, manusia tidak ada apa-apanya sama sekali dibandingin sama apa yang gw liat dari sana.

Tapi tetep aja udah sampe puncak masih aja ada cerita konyol. Si Vicky ini sampe puncak malah kebelet boker dan dia pun beneran boker. Kalo menurut Rayvan sih kayaknya si Vicky ini orang pertama yang boker di puncak Mahameru dan gak tau diri banget, puncak abadi para dewa malah dibokerin coba. Gw sendiri udha gak ngerti lagi harus komentar apa. Di puncak juga kita langsung berfoto bersama tentunya dan foto masing-masing juga. Gak lupa juga kita ngelakuin yellboys anak mesin di sana yang dipimpin sama pimpro Opick. Di puncak ini juga ada batu nisan dari Soe Hok Gie yang emang dia meninggal dunia di puncak sini. Kabar yang beredar sih dia meninggal karena menghirup gas beracun yang keluar dari kawah Semeru.

berfoto dengan bendera HMM di puncak MAHAMERU

Tapi perlu diketahui, angin yang berhembus di puncak ini dingin banget. Nyoman yang biasanya strong aja sampe menggigil terus-terusan, bahkan si Mard si jiwa laki bukan pengecut aja cuma bisa duduk diam tak berdaya sambil terus merapatkan badan pake jaketnya yang tebel. Perkiraan gw suhu waktu itu di bawah 10 derajat Celcius, mungkin sekitar 5 derajat. Sekitar jam 8 pagi kita semua mutusin buat turun lagi aja karena gak tahan sama dinginnya ini. Sekitar jam 11 kita semua udah sampe lagi di camp Kalimati dan semuanya langsung tepar karena capek dan kurang tidur. Jam 2 kita bangun dan makan siang akhirnya dan langsung dilanjutin sama packing dan beres-beres. Jam 5 sore kita udah siap lagi dan mulai turun dari Kalimati buat ngecamp di Ranu Kumbolo. Jam 7 akhirnya kita sampe di danau dan langsung bangun tenda, masak dan bikin api unggun. Di sini suasananya udah enak banget nih, udah gak ada tegang lagi karena kita udah turun. Yang ada adalah canda tawa, keceriaan, kebahagiaan dan kegembiraan sambil berkumpul bersama, menyantap makan bersama, minum minuman hangat, mengobrol di pinggir danau di bawah langit malam hari yang penuh sekali dengan bintang. Sesuatu yang tidak dapat ditemui jika kita berada di kota. Jauh dari hiruk pikuk keramaian kota dan segala kesibukannya. Di sini hati terasa tenang sekali, damai dan tentram. Inilah salah satu alesan gw yang paling kuta buat naik gunung. Buat gw naik gunung itu suatu refreshing yang worth it banget walaupun badan cape. Bahkan di malem ini saat semuanya udah pada masuk tenda buat tidur sekitar jam 10an, gw masih asik sendirian di depan api unggun, duduk sendiri ditemenin sama rokok dan sambil sesekali minum aer putih. Memikirkan banyak hal, memikirkan masa depan, mikirin masa lalu. Gw bukan lagi galau saat itu, gw hanya menikmati malam terakhir di gunung Semeru ini, suasana malam yang bakal sering gw rinduin kalo gw udah turun lagi ke kota.

foto saat akan turun ke Ranu Kumbolo

SENIN 18 JUNI 2012

Pagi ini anak-anak bangunnya acak-acakan. Ada yang masih cape, ada yang semangat bangun pagi buat nikmatin udara pagi, dll. Gw sendiri baru bangun jam 8 sih, hehe. Pagi ini kita masak makanan banyak banget. Kita ngabisin semua makanan yang kita bawa, sampe orang-orang yang ada di sekeliling kita diundang buat makan bareng. Ini nih kayaknya puncak acara dari piknik Semeru ini pikir gw. Seru banget pokoknya ini, gabung sama pendaki laen buat makan bareng dan bercanda serta berbagi pikiran bersama. Jam setengah 12 kita udah beres packing dan siap untuk pulang. Di perjalanan pulang ternyata banyak banget yang dateng buat ngedaki gunung Semeru. Usut punya usut, ternyata mau ada syuting film 5 cm di sini. Ratusan porter dengan barang bawaan yang berat-berat kita temuin di perjalanan. Rejeki emang gak ke man-mana ternyata. Kita juga ketemu sama banyak artis dan pemeran film itu. Ada Fedi Nuril, Denny Sumargo, Saykoji, sutradara Rizal Mantovani, dan yang paling gres adalah Pevita Pearce ! haha. Itu orang subhanallah banget cantiknya. Ngerti lah yah kelompok kita ini isinya anak mesin semua, pastinya langsung girang banget lah ketemu Pevita. Minta foto bareng dan kenalan juga, udah gak peduli mau dibilang norak ato gimana juga. Kejadian langka banget nih ketemu artis di gunung, Pevita pula, haha. Beres itu perjalnan terus dilanjutin dengan santai sambil menikmati saat terakhir di gunung Semeru ini. Sekitar jam 4 sore kita udah sampe di Ranu Pane. Jeep yang kita naikin di awal pun udah ada buat bawa kita balik lagi ke Tumpang. Malam itu jam 8 kita udah sampe Tumpang lagi. Dari sana kita menuju Terminal Arjosari buat naik bis ke arah Surabaya. Sekitar jam 11 malam kita sampe di Terminal Bungur Asih Surabaya dan numpang mandi di masjid sana.

Ranu Kumbolo, ini baru puncaknya piknik !

sebelum turun ke Ranu Pane, berasa boyband 😀

Pevita Pearcenya cantik banget 😀

SELASA 19 JUNI 2012

Jam 1 malem kita masih mandi dan istirahat di terminal Bungur Asih. Lalu jam 2 kita bergegas menuju stasiun Gubeng untuk rencananya naik kereta api Pasundan jam 6 pagi. Tapi apa mau dikata, tiket kereta api Pasundan sudah habis untuk seminggu ke depan dan kita terpaksa merogoh kocek lebih dalam untuk membeli tiket kereta untuk pulang. Ada yang naek kereta Argo Wilis karena berangkatnya jam setengah 8 pagi yakni Nyoman Rangga Rayvan dan Mard Evan. Randy naek Sancaka menuju Jogja. Gw Vicky Yoga Opick Sadis Idzhar Dhani Yoga Erpinus milih naek Mutiara Selatan yang berangkat sore karena harga tiket lebih murah. Suselo pulang menuju Gresik sedangkan Agri udah pisah sama kita semenjak turun dari Kalimati dan dia pulang duluan ke Bandung lewat Surabaya dengan bantuan Ibu Novi.

Hari Rabu pagi jam setengah 8 akhirnya gw udah sampe di kosan lagi dan gw bersyukur banget bisa ikut piknik Semeru kali ini.

Perjalanan Semeru kali ini bukan cuma sekedar refreshing di masa liburan aja. Tapi perjalanan ini juga memberikan banyak sekali cerita, mulai dari cerita lucu kocak sampe menegangkan, juga berbagai pelajaran tentang perjuangan dan saling mengerti satu sama lain dan banyak hal lainnya yang pastinya banyak ngasih manfaat banget.

Terima kasih sebesar-besarnya untuk Allah SWT yang udah ngasih umur, kesempatan, dan kekuatan.

Terima kasih untuk tim yang udah ngasih banyak kenangan.

Opick sang pimpro “Marry Me”

Nyoman Ibu dapur yang galak dan fotografer

Duo brother Rayvan dan Vicky yang gak kenal lelah berjuang, dengan Rayvan sang TrashMan yg kerjaannya ngurusin sampah melulu dan Vicky sang pembawa alfamart yg bentuk carriernya kayak lagi bawa kambing

Dhani sang Pria yang sering culas dan selalu gagal masak nasi

Yoga sang Danlap pemberi harapan palsu sampe dibenci banyak orang, haha

Mard Evan dengan slogan Jiwa Laki bukan Pengecut dan “Resep Euy”

Rangga sang Pembantu Umum tapi gabut terus

Erpinus gelandang pengangkut air

Randy yang demen boker dan sempet kayak jadi mayat waktu pas summit

Sadis sang pebuat api unggun

Idzhar si pencari jalan dan asisten ibu dapur

Agri senior yang baik hati dengan sabar mengayomi duo brother Vicky dan Rayvan

Suselo yang sering diam namun tetap ada dan bersemangat sekali saat ketemu Pevita

Terima kasih untuk semua pihak yang udah ngebantu, satpam Hastari, Mas Yudhi, Kuartet dari ITB juga ada Roni, Ncek, Wisnu, Patur, Pak Gareng buat ceritanya selama di Jeep waktur turun ke Tumpang, dan semua orang yang udah ngebantu doain.

Tentu saja terakhir, terima kasih untuk Ranu Pane, Ranu Kumbolo, Tanjakan Cinta, Oro Oro Ombo, Kalimati, Arcopodo, Hutan Cemara, dan puncak MAHAMERU.

Semoga kelak saya kembali diberikan kesempatan dan kekuatan untuk kembali ke sana dan mencicipi kembali indahnya alam gunung Semeru.

Seseorang hanya dapat mencintai sesuatu secara sehat kalau ia mengenal obyeknya. Dan mencintai tanah air Indonesia dapat ditumbuhkan dengan mengenal Indonesia bersama rakyatnya dari dekat. Pertumbuhan jiwa yang sehat dari pemuda harus berarti pula pertumbuhan fisik yang sehat. Karena itulah kami naik gunung – Soe Hok Gie

___________________________________________________________________________

Rincinan Tarif Perjalanan

Kereta Api Malabar Ekonomi ++ Rp 115.000

Angkot carter Stasiun Malang – Tumpang Rp 150.000 @ Rp 10.000/orang

Jeep Tumpang – Ranu Pane Rp 450.000 @ Rp 30.000/orang

Jeep Ranu Pane – Tumpang Rp 450.000 @ Rp 30.000/orang

Angkot carter Tumpang – Arjosari Rp 80.000 @ Rp 6.000/orang

Bis Malang – Surabaya Rp 10.000/orang.00

Angkot Carter terminal Bungur Asih – Stasiun Gubeng Rp 100.000 @ Rp 10.000/orang

Kereta api Mutiara Selatan kelas Bisnis Rp 175.000

TOTAL Rp 386.000

3 thoughts on “PIKNIK SEMERU

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s